Posted in Traveling

“TRIP TO THAILAND” – Day 2 (Suphattra Land, Pattaya Area)

Kamis, tanggal 3 Mei 2012.

Bangun pagi pada hari pertama di negeri orang, rasanya nggak jauh beda kalo dibandingin sama waktu bangun pagi di hotel negeri sendiri. Kerasa bedanya waktu nyalain televisi, karena mereka pada ngomong pake bahasa Thai. Awal-awal dengerin sih rasanya ‘WAH’, soalnya lucu juga dengerinnya. Hampir semua channel menayangkan berita. Masih pagi kali ya makanya pada berita semua. Karena di kamar nggak ada jam, dan handphone pada mati gara-gara chargernya masih ‘ketlisut’ entah di tas mana, alhasil aku cari-cari channel yang mungkin nayangin jam. Melas bangeeettt ya? Dan Alhamdulillah ada!

Ada jamnya di pojok kiri atas.

Wah bersyukur banget, soalnya kalo nggak nemu nggak bakalan tau waktu. Begitu tau jam berapa, langsung siap-siap. Lagian nonton berita juga kebanyakan berita tentang kecelakaan lalu lintas. Gambar yang ditayangkan sih sama-sama gambar korban kecelakaan, tapi bedanya di sini sama di Indonesia sensornya lebih transparan di sini. Jadi masih keliatan gitu lukanya, merah darah. DP banget dah!

Karena belum tahu medan pertempuran di luar sana gimana, jadi aku pake baju sesuka hatiku. Pake baju semacam baju bali, karena berasa turis di negeri orang, boleh donk pamerin baju asli negeri sendiri. Awalnya sih pengen bawa batik, tapi baru sadar kalo nggak punya batik lengan panjang. Mau bawa yang lengan pendek, males banget kalo harus dobelan jaket atau semacamnya, panas! Kalo pake daleman, nggak ada yang macthing. Nah, karena berlengan pendek, aku pake daleman. Yah itung-itung kalo keringetan kan nggak keliatan basah gitu punggung atau ketiaknya😛. Celananya kain molor, berharap supaya kalo jalan nggak ‘tersiksa’ kayak pake jeans. Dan jilbab paris yang (semoga) adem. Setelah siap, MARI KITA BERTEMPUR!

Kami turun ke lobi untuk sarapan (prasmanan). Tapi karena nggak yakin dengan kehalalan makanan di situ, akhirnya cuma ambil roti panggang dan teh panas. Yah sedikit mengganjal perut lah daripada nggak makan sama sekali. Selesai sarapan, kami naik 1 mobil travel. Setelah semua naik, melajulah tuh mobil. Nggak bisa cepet sih, soalnya lewat jalan kecil, rame lagi sama penjual dan orang lalu lalang. O iya, kami menginap di hotel “My Hotel” di daerah Pratunam. Nah, hotelnya itu ada di deket Pratunam Market. Jadi banyak penjual berbagai macam barang, mulai dari baju, aksesoris, makanan, semua tumplek blek di sini. Mereka jualan di sepanjang jalan. Jadi nggak heran kalo mobil yang kami tumpangi harus jalan pelan-pelan biar nggak nyenggol lapak orang ataupun orang. Kalo penasaran sama bentuknya, bisa tanya sama Mbah Google. Soalnya kemarin nggak kepikiran buat mengabadikan sih.

Sebenernya semalem ketua rombongan ngajakin buat dateng ke pasarnya, dan hampir semua ikut. Cuma karena aku nggak kuat, jadinya molor aja deh di kamar. Hehe. Pasarnya ini setauku buka pagi sama malem. Malemnya sampe jam 10 atau 11 malem (atau bahkan ada yang sampe jam 12 malem), dan paginya udah mulai buka dari jam 5 pagi. Nanti malem deh mungkin mau mampir ke sana.

Tujuan pertama kami adalah ke “Suphattra Land”. Di sini tempat ‘nyicipin’ berbagai macam buah yang ada di Thailand sepuasnya. Mungkin semacam kebun Apel di kota Batu. Tapi bedanya kalo di Batu kan cuma metik apel, terus baru dibayar, baru boleh dimakan. Di sini kita bayar untuk makan buah yang disediain sepuasnya, dan udah diirisin sama petugasnya. Enak banget kan? Begitu kami dateng (urusan tiket udah ditangani sama Siska), kami disuguhin es kelapa. Seger sih sebenernya, tapi karena campurannya dari es batu jadi agak ngilu juga makannya. Kami naik mobil yang bentuknya kayak kereta untuk menuju lokasinya. Sekalian kami liat pemandangan kebun di sana. Seger, berasa di Malang waktu musim kemarau. Soalnya walau seger tapi udara masih kerasa agak panas. Masih untung mendung, kalo nggak bakal lebih panas lagi ini.

Ini kereta kelincinya
Ini kereta kelincinya

Kami tiba di tempat makan buah! Buah pertama yang kami makan adalah DURIAN. Di salah satu pos, sudah ada bertumpuk-tumpuk buah durian dengan petugasnya yang dengan sigap membelah dan menyuguhkan kepada pengunjung. Langsung pada semangat ini rombongan yang mayoritas ibu-ibu. Duriannya wah banget baik ukuran maupun rasanya. Beda dari durian yang ada di Indonesia. Maniiiiissss banget. Durian Thailand emang paling jossss. Ada juga yang warnanya oren yang katanya MAK JOS rasanya, tapi keburu abis sebelum aku cicipi. Warning alert nih buat para ibu-ibu yang sesepuh. Hahahaha.

Puas makan durian, kami ke pos selanjutnya dengan berjalan kaki, karena nggak terlalu jauh. Kira-kira 15 meter aja kok. Di sini ada berbagai macam buah yang diletakkan di atas meja panjang, mulai dari nanas, jambu, sawo, nangka, mangga, rambutan, dan lain-lain. Dan di setiap jenis buah juga ada petugas yang mengupas dan memotong-motongnya. Jadi pengunjung nggak usah susah-susah ngupas, tinggal ambil, hap, nyam nyam. Habis? Ambil lagi, hap, nyam nyam. Nggak terbatas. Rasanya? Suegeeerrrr. Nggak tau kenapa rasanya tuh manis, gurih, seger, enak banget deh pokoknya. Kayaknya karena itu baru dipetik dari pohonnya, jadi masih segerrrrr. Apalagi nanasnya, wuih empuk banget.

Buahh

Petugasnya yang ngupas dan motongin
Petugasnya yang ngupas dan motongin

Selesai makan buah sampai kenyang, kami melanjutkan perjalanan naik mobil tadi ke tempat selanjutnya. Sekali lagi kami disuguhi pemandangan kebun yang lumayan luas. Begitu sampai, ternyata kami diberikan panganan lagi yaitu rujak ala Thailand. Namanya “Somtam”, atau kata Siska Rujak Pepaya.

Bahannya dari pepaya yang masih muda, kecambah atau toge, kacang panjang, dengan bumbu kayak bawang merah, lombok, tomat, dan bahan lain. Rasanya? Campur-campur. Mulai dari asam, pedes, manis, campur pokoknya. Tapi tetep enaaaakk banget. Bagi yang doyan bisa ditambah ikan kering atau disambi dengan selada air plus mayo. Enak banget.

Setelah kenyang berat, kami meninggalkan Suphattra Land menuju kawasan Pattaya. Sebelum beranjak dari sini, bagi yang mau beli oleh-oleh seperti kripik buah dipersilahkan. Waktu aku liat-liat barang yang dijual, eh aku nemu produk yang pernah diiklanin sama Kyuhyun Super Junior. Ini dia:

Masita

Waaah, langsung tanpa pikir dua kali aku ambil dan bayar. Bagi yang bukan pecinta k-pop boleh lah cuekin aja bagian ini😀. Murah banget harganya, cuma 7 Baht sama jajan kayak marshmallow. Kalo dirupiahin sekitar 2.000. Kira-kira Masita aja cuma Rp1.000. Murah banget kaaan. Coba kalo di Indonesia, produk kayak gini 1 lembar aja di Indomaret Rp2.500.

Setelah kenyang dengan buah dan belanja, kami langsung cus ke Pattaya. Wah, denger kata Pattaya udah excited. Soalnya aku baca di majalah, Pattaya itu kawasan di Thailand yang nggak pernah tidur dan bagus banget kalo malem. Jadi keinget sama lagu “Bangkok City” punya Orange Caramel. ‘Bangkok city I can’t stop~’. Haha, malah nyanyi. Yuk lanjut ke Pattaya. Tapi sebelum ke Pattaya, kami mampir dulu ke suatu tempat yang aku nggak tau namanya.

Besaaaar banget!

Ceritanya ini adalah sebuah bukit yang dibangun oleh seseorang warga Thailand terkaya pada saat itu. Bukan dibangun sih, jadi bukitnya emang asli udah ada, terus dipotong dan pake laser diukir deh gambar Budha. Bekas ukirannya dilapisi pake emas asli, beratnya sampe 22 kg. Kalo di Indonesia, udah ilang semua kali ya emasnya😀.

Setelah puas foto-foto, kami melanjutkan perjalanan. Daaaan tibalah kami di “Pattaya Floating Market”. Seperti namanya, di sini adalah pasar yang menjual berbagai macam barang mulai dari barang jadi (baju, tas, sepatu, topi, aksesoris, dll) maupun yang baru jadi (makanan maksudnya :D). Tapi pasarnya ini terapung, di atas air. Bukan kayak di Kalimantan yang penjualnya pada pake perahu, ada sih di sini yang pake perahu, tapi kebanyakan mereka punya toko yang didirikan di atas air menggunakan kayu. Karena namanya pasar, udah pasti lumayan luas dan ‘mbulet’. Jadi pengunjung diberitahu jalan masuk dan keluar dengan menggunakan tanda panah di lantai. Cat yang berwarna merah berarti jalur masuk, warna hijau berarti jalur keluar (insyaallah nggak kebalik). Di sini agak ramai pengunjung, jadi Siska berkali-kali mengingatkan kami untuk menaruh tas di depan badan. Karena banyak pencopet di tempat rame.

Floating Market

Di sini aku nggak beli apa-apa, cuma cemilan rumput laut, soalnya masih hari pertama dan harganya mahal-mahal. Jadi aku beli baju buat keponakanku yang masih 3 bulan baju gambar gajah.

Narsis dulu walau banyak orang lalu lalang~

Makanan yang dijual di sini bermacam-macam. Mulai dari yang biasa sampai yang luar biasa. Hal luar biasa yang aku temui di sini adalah sate buaya. Wuh, gimana itu rasanya. Terus juga ada yang jual serangga untuk dimakan, mulai dari kalajengking, jangkrik, kecoa, euh. Tapi aku masih beli makanan yang normal, kentang goreng. Tapi ini namanya “Spiral French Fries”. Yup, cara bikinnya gampang kalo punya alatnya. Jadi kayak alat yang buat nipisin adonan, cuma ini pake pisau. Kentang utuh ditusuk pake tusuk kayu (kayak tusuk donat, yang tebel) terus dipotong pake alatnya. Jadi spiral deh. Rasanya crunchy kayak kripik. Yummy~

Floating Market
*salah fokus*
Maksudnya mau motoin kentangnya, malah backgroundnnya yang jelas

Dari pasar apung, kami melanjutkan perjalanan untuk mampir ke pantai Pattaya. Yah, bagi aku yang udah lama banget nggak ke pantai, rasanya rileks banget liat air laut. Tapi sayangnya nggak bisa menikmati dengan mata telanjang, soalnya silau banget. Jadi mesti pake kacamata item. Dari pantai keliatan pulau nun jauh di sana bertuliskan “Pattaya City”. Mau mengabadikan dengan kamera kok ya nggak keliatan ini kameranya *pasrah*.

Pattaya Beach
Jauh di pulau nun jauh itu ada tulisannya lho…
Pattaya Beach

Acara hari ini ditutup dengan makan malam di “Shopia Restaurant”. Ini adalah tempat makan muslim. Makanan yang disajikan seperti menu untuk keluarga. Jadi ada bermacam-macam makanan yang nantinya kalo mau ambil kayak prasmanan gitu. Tapi ini di meja makan. Menunya ada nasi, ayam tepung, oseng sayur, telur, ikan nila goreng, sama Tom Yum. Pelayanannya udah kayak resto mewah. Enak lah, sepadan dengan harganya, 200 Baht per orang. Ini travelnya lumayan murah lho, cuma kekurangannya ya makan harus beli sendiri. Hehe.

Makan

Kembali ke hotel untuk istirahat dan mengumpulkan tenaga untuk besok. Tapi sebelum beranjak ke kasur, kami ke pasar Pratunam dulu nih. Cukup dengan jalan kaki aja udah bisa sampe kok. Dengan beberapa rombongan lain, kami pun berangkat. Gang dari hotelnya sih cukup sepi, jadi agak horor gitu kalo jalan sendirian. Untung rame-rame, jadi nggak kerasa horornya. Di pasar kami disuguhkan dengan berbagai macam barang. Kebetulan aku lagi butuh rok panjang yang nggak polos atau biasa modelnya. Di Malang carinya susah, mesti pada jelek kalo nggak kependekan. Pilihanku jatuh pada roh tumpuk dengan bahan kain halus kerut. Bagus banget. Dari jauh keliatan mengkilap, mewah. Langsung aku samperin.

“How much?” tanyaku.

Dan penjualnya, seorang laki-laki masih muda menjawab dengan cepat menggunakan bahasa inggrisnya yang fasih. Aku aja sampe rada nggak mudeng, soalnya dia langsung menimpali dengan bahasa Thai-nya. Mana mereka ngomongnya agak berdialek, jadi nggak begitu jelas. Pokoknya aku dapet 2 rok dengan harga 450 Baht dari harga asli 600 Baht. Awalnya dia bilang khusus untuk last buyer jadinya dikasih 500 Baht. Tapi aku tawar 450, nggak mau dianya. Akhirnya aku tinggal. Baru beberapa langkah menjauh udah dipanggil lagi. Haha. Lumayan, dapet tangkapan dua rok, murah kan? 450 Baht bisa dibilang Rp135.000 @Rp67.500.

Hari sudah semakin tengah malam, akhirnya kami memutuskan untuk kembali ke hotel untuk istirahat. Mari mengumpulkan tenaga untuk bertempur esok hari!

Author:

http://www.facebook.com/nta.s.nta https://twitter.com/#!/esshinta

2 thoughts on ““TRIP TO THAILAND” – Day 2 (Suphattra Land, Pattaya Area)

    1. Halo Mba Ditha.

      Kebetulan aku orang Malang, jadi travelnya dari Malang – Surabaya – Bangkok – Surabaya – Malang. Lezizz kan…

      Kalo aku kemarin 5 hari bisa keliling-keliling ke tempat yang aku ceritain (bisa request tempat tujuan juga asal memungkinkan) cuma dibanderol 3,8 juta udah termasuk tiket masuk tempat wisata sama transportasinya (naik minibus travel). Harga tiket pesawat di luar itu, tapi kalau cari harga promo bisa murah banget. Itu juga belum biaya makan sih, tapi harga makanan di sana variatif kok, bisa murah bisa mahal.
      Ada paket 2,8 juta untuk 4 hari dan 2 juta untuk 3 hari. Pokoknya minimal 10 orang bisa langsung berangkat. Kalo lebih banyak lagi bisa lebih murah lagi.
      Kalo mau ke Phuket jg bisa… Harganya beda lagi (soalnya transport pesawat lg kan).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s