Posted in Traveling

“TRIP TO THAILAND” – Preparation

“Ikut ke Thailand a, Shin?”

Siapa sih yang nggak mau meng-iya-kan pertanyaan itu? Ke luar negeri. Pertama kalinya lagi. Begitu tawaran itu muncul dari mulut mama, langsung tanpa mikir dua kali aku terima. Dan nggak lupa aku ikut menawarkan untuk mengajak kakak cowo-ku juga. Nggak enak kan kalo jalan-jalan cuma berdua sama mama (keluarga). Berbagi kesenangan juga dooonk~

Persiapan kami ke Thailand dimulai dengan membuat paspor. Alat ini udah pasti fardhu ‘ain kalo kita mau berkunjung ke negeri orang. Berapapun usia orang kalo mau ke luar negeri harus punya yang namanya paspor. Bahkan bayi juga harus punya. Agak ribet juga sih bikinnya, secara kan ngurusnya nggak kolektif (kalo kolektif mungkin beda lagi, alias lebih lancar).

Prosedur membuat paspor:

Pertama, isi formulir dan siapkan berkas-berkas. Formulir bisa didapatkan secara online ataupun secara manual, yaitu dengan datang langsung ke kantor imigrasi (beli ke koperasinya). Aku juga nggak tau bedanya, apa kalo ngisi online nanti ada biaya tambahan yaitu beli mapnya. Soalnya kalo beli ke koperasinya, dapet formulir sama map ijo. Ga mahal kok harganya (lupa harganya :D). Terus berkas-berkas yang disiapin ya semacam fotokopi ktp, akta kelahiran, ijazah/surat nikah, ktm (buat mahasiswa, atau kartu pelajar buat pelajar, atau surat rekomendasi dari kantor), dan kk (kartu keluarga). Untuk fotokopi ktp dan sejenisnya nggak perlu dipotong kecil sesuai ukurannya. Biarin aja di kertas A4, karena nanti dijadiin 1. Mungkin biar nggak nyelip gitu kali. Berkas ini harus lengkap, karena kalo nggak lengkap bakalan harus bolak-balik datang.

Kedua, kita menyerahkaan berkas-berkas (asli dan fotokopi) tadi ke loket pendaftaran paspor. Berlaku buat paspor baru ataupun memperbarui paspor lama yang rusak/kadaluarsa. Nanti kita akan nunggu sebentar buat diproses dulu sebelum akhirnya nama kita dipanggil untuk dikembalikan berkas aslinya dan diberi struk pemberitauan kapan disuruh balik lagi. Biasanya 5 atau 7 hari kemudian.


Ketiga
, waktu balik ke kantor imigrasi, nanti kita mesti antri buat bayar semua tagihan pembuatan paspor. Harganya Rp255.000 per paspor untuk 48 halaman. Aku kurang tahu, apa bisa rekues untuk halaman yang lebih sedikit (itung-itung biar lebih murah). Tapi kayaknya sih udah ditetapkan 48 halaman. Setelah bayar, kita mesti nunggu antrian lagi nih buat foto sama wawancara. Kesalahannya adalah aku nungguin terus di tempat dari pagi, padahal baru dipanggil foto jam 5 sore. Baru tau rasanya nungguin seharian. Nggak seru banget! Udah gitu pas kok ya lagi jelek-jeleknya, udah kucel gitu. Mana disuruh ngliatin jidat waktu foto. Aaahh, nggak banget deh! Padahal mau pamerin foto paspor kalo udah jadi.😦 Setelah foto, nunggu lagi. Nanti dipanggil namanya buat wawancara. Udah was-was lagi nih, wawancara apaan coba. Perasaan cuma bikin paspor tapi kok kayak nglamar kerja pake wawancara segala. Begitu masuk ke ruangan foto tadi, ternyata wawancaranya cuma memastikan data-data yang diisi benar sama ditanyain tujuan bikin paspor *sigh*. Untungnya juga nih petugasnya supel banget, ngajak bercanda. Lumayan terobati lah dongkol di hati.

Keempat, setelah 4 hari kerja, paspor uda jadi. Jadi begitu dateng tinggal ambil aja. Tapi tidak lupa mengantri lho. Perlu diingat kalo ambil paspor jangan lupa bawa ktp asli. Kemarin was-was banget waktu nunggu panggilan nomer antrian. Secara waktu itu aku nggak bawa berkas lengkap. Untung cuma pake ktp aja.

Daaaaann, tararat tataaaa. .. .. .. ..

Image

Jadilah pasporkuu. Rasanya bangga banget punya paspor. Secara pertama kali bikin. Semua hal yang pertama udah jelas paling berkesan lah. Kayak dulu punya kartu pelajar, wah, berasa orang hebat aja punya ID card. Terus kartu ATM pertama, wah berasa kayak orang berduit padahal rekening juga nggak pernah ada duitnya lebih dari 1 juta. Dan sekarang paspor pertama, berasa orang sibuk yang keliling dunia. Hahaha! Kalau ada di negara orang, paspor adalah the most important thing. Begitu paspor ilang, nggak bisa pulang dan ditahan di sana. Berurusan sama pihak imigrasi di sana. Jadi, jangan sampai hilang!

Persiapan paspor sudah selesai. Selanjutnya tinggal mempersiapkan barang-barang yang perlu dibawa. Yang paling semangat nyiapin adalah mama. Masih 1 minggu lebih sebelum keberangkatan udah disiapin tuh koper, baju, perlengkapan mulai dari makanan ringan (takut kelaparan di sana) sampai air minum. Kalo aku semangatnya mungkin cuma bingung di sana mau pake baju apa aja. Secara di negeri orang, perlu lah bergaya nggak afdol dikit, kan nggak ada yang ngliatin.🙂

Persiapan packing cuma aku lakukan dalam satu hari aja. Itu pun sehari sebelum keberangkatan. Karena kabar yang aku dapet kalo di Bangkok lagi musim panas, jadi aku bawa baju yang nyerap keringat dan sebisa mungkin yang bahannya dingin. Jadi, aku bawa blouse 2 biji, dress 1, dan kaos longgar 2. Sekedar jaga-jaga kalo ada apa-apa, semisal baju ketumpahan minum kek, baju kotor sebelum dipakek kek, spekulasi lah. Terus bawa celana panjang 2, jilbab segiempat 2, jilbab tipis 2, sekalian daleman ciput dan ninja. Tidak lupa juga bawa blazer jaga-jaga di pesawat kedinginan. Mau bawa jaket juga makan tempat di koper. Jadi bawa yang rada ‘irit’ tempat aja. Dan aku baru sadar setelah trip ini bahwa itu adalah wasting. Sebisa mungkin bawa baju sedikit aja, karena di sana udah pasti beli baju + oleh-oleh. Tambah berat nanti pulangnya. Maklum, harga barang di sana murah-murah, rata-rata 300 baht (setara 90.000) dan bisa ditawar. Kalo sekalian nggak bawa baju juga it’s okay asal udah pasti nemu baju. Kan kadang butuh first impression buat naksir satu baju diantara banyaknya baju yang ditawarkan, kan?

Koper 1 biji, isinya baju-bajuku sama baju-baju mama. Terus bawa ranselnya 2, yang 1 untuk barang-barang kakak, yang satu buat makanan ringan. Rencananya nanti baju-bajuku yang udah kotor aku taruh di ranselku, terus oleh-olehnya bakal dijadiin satu di koper. Untuk tas, aku bawa tas selempang 1 untuk aku bawa ke mana-mana. Dan sedikit menyesal juga kenapa aku mesti bawa tasku yang kalau kosong aja berat di pundak. Jadi karena kemarin sering jalan-jalannya, lumayan pegel juga nih pundak. Hahaha. Bring the lightest bag tapi bisa muat perlengkapan yang emang butuh dibawa ke mana-mana (misal tisu kering-basah, mukena, dll).  Ngirit kan? Kamera dan hadycam beserta chargernya juga harus keangkut tuh. Selesai, tinggal menunggu hari H!

Author:

http://www.facebook.com/nta.s.nta https://twitter.com/#!/esshinta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s